Aset Crypto yang Paling Menarik Tahun 2022

Artikel ini terakhir diperbarui pada 12 Januari 2023.

Tidak diragukan lagi, aset crypto telah meningkat dalam setahun terakhir. Jadi, bagaimana prospek untuk tahun 2022?

Pada tahun 2022, investor aset kripto harus menyadari potensi katalis negatif yang akan dihadapi instrumen berisiko tinggi ini. Pasalnya, para analis menilai tahun ini berpotensi menjadi tahun yang cukup berat bagi aset kripto.

Partner di Bullwhales Timothius Henry mengatakan investor harus waspada karena aset berisiko seperti saham dan aset kripto saat ini menghadapi sentimen global yang tidak menguntungkan. Pertama, masih adanya kekhawatiran penyebaran varian Omicron Covid-19 hingga potensi mutasi varian lainnya.

Kedua, rencana The Fed untuk mempercepat tapering dan potensi menaikkan suku bunga acuan di Amerika Serikat (AS) juga bisa menjadi sentimen negatif. Alasannya adalah ini akan mempengaruhi likuiditas global, yang dapat berdampak pada pasar crypto.

“Di sisi lain, belum adanya keputusan dari Securities and Exchange Commission (SEC) mengenai bitcoin spot ETF atau reksadana fisik Bitcoin juga harus diperhatikan. Jika nantinya disetujui, hal tersebut dapat menjadi sentimen yang baik karena aliran dana baru dapat masuk ke kripto,” kata Henry, Jumat (7/1).

Dengan sentimen tersebut, Henry membagikan beberapa aset kripto yang bisa menjadi pilihan investor di tahun 2022. Pertama, Ethereum (ETH). Dia mengatakan bahwa ETH memiliki prospek yang menarik karena akan bermigrasi ke 2.0, yang diharapkan terjadi tahun ini.

Migrasi ini membuat jaringan ETH lebih terukur karena transaksi lebih cepat melalui proses sharding dan biaya yang jauh lebih rendah. Selain itu, ETH juga memulai migrasi penuh ke bukti kepemilikan,

Kedua, aset kripto menarik lainnya adalah Terra (Luna). Menurut Henry, ekosistem Terra adalah sistem terpadu yang mengandalkan stablecoin algoritmik Terra (UST) dengan LUNA sebagai cadangannya. Dengan demikian, ketika ada lebih banyak permintaan untuk pasokan UST, harga LUNA juga akan naik.

Kemudian, dengan kontroversi mengenai stablecoin Tether (USDT), validitas nilai SEC yang dipertanyakan beberapa waktu lalu mungkin juga menjadi salah satu sentimen positif. Hal ini karena akan mendorong orang untuk mulai menggunakan UST dan secara tidak langsung dapat mendorong harga LUNA naik.

“Jadi karena UST memiliki algoritme stablecoin yang berbeda dari USDT, yang menjadikan Terra sebagai alternatif stablecoin sebagai pesaing,” tambah Henry.

Dia kemudian juga menyebutkan bahwa Polkadot (DOT) adalah aset kripto yang menarik tahun ini. Pasalnya, jaringan polkadot baru saja memulai lelang untuk mengisi slot parachainnya pada akhir tahun 2021 mendatang, yang akan berlanjut ke masa depan.

Dengan sistem lelang saat ini dan semakin banyaknya proyek yang termasuk dalam parachain polkadot, Henry mengatakan dapat memungkinkan orang untuk menggunakan jaringan Polkadot lebih luas, yang juga menyebabkan kenaikan harga.

Terakhir, ada Cosmos (ATOM). Aset kripto ini baru saja menyelesaikan upgrade stargate terbaru. Selain itu, sistem IBC Cosmos juga terus menambahkan jaringan blockchain baru di dalamnya sehingga akan lebih matang pada tahun 2022.

“Hingga saat ini, setidaknya sudah ada 28 jaringan blockchain yang saling terhubung di dalam network Cosmos (ATOM) dan masih akan bertambah ke depan,” imbuh Henry.