Panduan Metaverse Untuk Pemula

Artikel ini terakhir diperbarui pada 08 Januari 2023.

Tanggal 28 Oktober 2021 akan dicatat sebagai hari yang sangat penting dalam sejarah pemasaran digital.

Jika kamu berada di dekat internet, kamu mungkin melihat bahwa Facebook Inc. berganti nama menjadi Meta.

Saya tahu apa yang kamu pikirkan. “Masalah besar, mereka telah mengubah nama mereka. Itu mungkin langkah PR untuk mengalihkan perhatian orang dari semua berita buruk dan kebocoran pelapor baru-baru ini.”

Kamu mungkin menyukai sesuatu, tetapi ini lebih dari sekadar menampar label baru pada hal lama yang sama. Ini menandai transformasi resmi Facebook dari perusahaan media sosial menjadi perusahaan metaverse. Itu penting.

Bahkan jika kamu tidak bisa menonton pengantar Meta selama 77 menit, kamu mungkin melihat beberapa meme lucu yang beredar di internet. Keynote dari Zuckerberg ini menyoroti komitmennya terhadap metaverse dan visinya untuk merek baru. Meta semuanya ada di metaverse dan itu bukan lelucon.

Tapi apa itu metaverse? Siapa yang terlibat dan mengapa kamu harus peduli? Ayo mulai.

Apa itu metaverse?

Ini adalah pertanyaan sederhana yang saat ini tidak ada jawaban sederhana. Saat saya menulis blog ini pada November 2021, metaverse adalah istilah ambisius untuk dunia digital masa depan yang lebih nyata.

Istilah “metaverse” dapat ditelusuri kembali ke novel fiksi ilmiah Neal Stephenson Snow Crash tahun 1992. Stephenson menggambarkan metaverse sebagai ruang virtual kolektif yang berfungsi sebagai realitas digital di mana semua manusia akan hidup berdampingan pada waktu yang sama. Konsep ini dikembangkan lebih lanjut dalam novel Ernest Clines 2011 (dan film 2018 dengan nama yang sama) Ready Player One.

Zuckerberg berbicara lebih banyak tentang bagaimana ruang ini akan terasa seperti lingkungan sosial. Metaverse akan menjadi “internet yang diwujudkan di mana kamu berada dalam pengalaman – tidak hanya melihatnya”. Bagian penting dari metaverse Meta (coba katakan 10 kali lebih cepat) adalah kehadiran—perasaan benar-benar ada di sana bersama orang atau tempat lain.

Jadi sementara tidak ada definisi universal, metaverse mulai terbentuk melalui wawasan bersama dan perasaan ruang bersama.

Apa yang telah berubah?

Dengan konsep metaverse yang telah ada selama lebih dari 30 tahun, mengapa percaya bahwa sekaranglah saatnya untuk benar-benar terbentuk? Bagaimana hal-hal yang berbeda hari ini dari 10, 20, 30 tahun yang lalu? Apa yang telah berubah?

Dukungan bisnis yang luar biasa

Menjadi jelas bahwa bisnis mengambil metaverse serius dengan Meta, Microsoft, Netflix, dan bisnis global terkemuka lainnya semua menginginkan bagian dari tindakan. Inilah mengapa perubahan nama resmi Facebook Inc begitu signifikan. Adalah satu hal untuk memiliki headset Oculus dan beberapa R&D yang sedang berlangsung di ruang virtual, tetapi itu adalah hal lain untuk mengubah citra dengan metaverse sebagai bintang utara kamu. Dengan teknologi, perangkat lunak, dan merek konsumen menuangkan uang dan sumber daya ke dalam pengembangan metaverse, hanya masalah waktu sebelum kita mulai melihat perubahan yang dihasilkan.

Kemajuan teknologi

Dapat dimengerti, deskripsi Stephenson tentang metaverse di Snow Crash pasti terasa beberapa tahun cahaya jauhnya. Pada tahun 1992 orang-orang masih mendengarkan musik di Sony Discman baru mereka yang mewah. Y2K hampir tidak ada di cakrawala. Ruang digital bersama di mana setiap orang akan hidup dan berinteraksi satu sama lain adalah fiksi ilmiah total.

Namun, pada tahun 2021, kami telah melihat sejumlah gadget fiksi ilmiah menjadi kenyataan. Ruang VR dan AR itu nyata. Headset Virtual Reality tidak hanya tersedia, mereka sebenarnya cukup terjangkau. Teknologi telah berkembang pesat dalam beberapa dekade terakhir dan sementara kami tidak akan melihat metaverse yang sepenuhnya teraktualisasi selama bertahun-tahun, itu tidak berarti inovasi, layanan, dan pengalaman baru tidak akan dibuat untuk sementara waktu.

Peningkatan pengalaman jarak jauh

Ketika pandemi dimulai pada Maret 2020, kami dipaksa untuk beradaptasi dengan cara kerja jarak jauh dan bersosialisasi secara digital. Selama satu setengah tahun terakhir, semuanya terasa seperti online.

Di Stryve, pekerjaan jarak jauh tidak menghasilkan penurunan produktivitas apa pun. Pekerjaan selesai, tetapi kurangnya interaksi langsung telah membuat integrasi anggota tim baru dan membangun koneksi menjadi lebih sulit. Saya dapat berbicara tentang ini secara pribadi. Saya bergabung dengan tim lebih dari delapan bulan yang lalu dan saya hanya bertemu rekan kerja saya dua kali. Terima kasih, COVID.

Tetapi bagaimana jika pengalaman yang diwujudkan yang diramalkan Zuckerberg ini menjadi kenyataan? Hari di mana kita secara fisik merasa seperti berada di ruang yang sama. Hari di mana kita dapat berinteraksi secara virtual dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan secara langsung di kantor, di sekolah, di acara olahraga, dll. Pikiran ini akan tampak gila di tahun 2018, tetapi setelah satu setengah tahun terakhir hidup jauh , Saya tidak bisa menjadi satu-satunya yang berharap untuk itu.

Mengapa pemasar harus peduli?

Seperti yang telah kami bicarakan berkali-kali di blog kami, pemasar terbaik tidak pernah berhenti belajar dan mengeksplorasi kemungkinan baru di lapangan. Ketika Stryve didirikan, konsep pemasaran digital dan media sosial masih dalam masa pertumbuhan. Banyak perusahaan berjuang untuk melihat potensi bisnis dari platform seperti Facebook. Maju cepat 13 tahun dan siapa pun yang tidak menggunakan semacam strategi media sosial adalah dinosaurus. Hidup datang pada kamu dengan cepat.

Jika kamu tidak berinovasi atau terus mengeksplorasi kemungkinan area pertumbuhan di masa depan, kamu bisa kehilangan peluang besar.

Pengalaman NFT, Game, dan Virtual

Sementara beberapa merek mengambil pendekatan “tunggu dan lihat” untuk ruang baru ini, yang lain langsung terjun. Merek seperti The Toronto Raptors, Coca-Cola, Disney, dan AS Roma telah mulai memanfaatkan NFT untuk menyediakan akses pelanggan mereka ke pengalaman inovatif, konten, dan penawaran eksklusif. Tidak tahu apa itu NFT atau bagaimana cara kerjanya? Jangan khawatir, inilah panduan untuk NFT.

Kami juga telah melihat sekilas metaverse di ruang game. Platform seperti Roblox dan game online seperti Fortnite berkembang ke ranah hiburan, sosial, dan e-niaga lainnya, sejauh menjadi tuan rumah konser virtual untuk artis seperti Travis Scott dan Ariana Grande dengan jutaan ‘peserta’ di seluruh dunia.

Di Roblox, merek seperti Gucci, Vans, dan Warner Bros. telah menciptakan pengalaman virtual interaktif. Roblox VP of Brand Partnerships, Christina Wootton mengatakan, “metaverse lebih besar dari game, kami mengantarkan kategori baru pengalaman bersama manusia ini. Ini adalah tempat yang imersif di mana orang dapat datang dan terhubung satu sama lain dan telah berbagi pengalaman virtual. Mereka dapat melakukan berbagai hal bersama, seperti bekerja, belajar, bermain, berbelanja, dan menikmati hiburan.”

Jika kamu dalam pemasaran, bagaimana peluang ini tidak menggairahkan kamu?

Seperti Roma, metaverse tidak akan dibangun dalam sehari. Teknologi ini akan membutuhkan waktu untuk berkembang, menyempurnakan, mengatur, dan memanfaatkannya. Tetapi seperti yang telah kita pelajari melalui pandemi, dunia dapat berubah dalam sekejap mata. Memasukkan metaverse mungkin tidak ada dalam rencana kamu pada Januari 2022, tetapi ruang virtual ini berkembang dan dengannya ada potensi yang belum dimanfaatkan.